Cara Mengganti Domain di Wordpress Tanpa Hilang Traffic

Menganti domain blog kita kadang terpaksa kita lakukan jika terjadi masalah dengan domain tersebut, yang paling sering terjadi adalah domain tersebut dibanned adsense sehingga dengan mengganti domain adalah solusi yang bisa dilakukan agar adsennya masih bisa muncul diblog tersebut tanpa hilangnya traffic.

Langkah awal dalam mengganti domain adalah dengan membuat duplikasi blog lama ke blog domain baru namun melakukan hal tersebut blog Anda yang baru tersebut belum akan mendapat traffict karena traffict masih di blog yang lama. Anda harus melakukan redirect 301 permanen dari domain lama ke domain baru, sehingga pengguna akan secara otomatis diarahkan ke domain baru - Anda tidak perlu memberitahu mereka, Juga search Engine  akan diarahkan ke domain baru - dan semua informasi yang terkait akan pindah ke domain baru (tapi ini mungkin memakan waktu).
PageRankTM Google akan ditransfer ke domain baru, juga informasi internal lain yang sedang digunakan untuk mengatur posisi halaman di halaman hasil mesin pencari (SERP ini) - seperti TrustRank.


Cara Mengganti Domain di Wordpress Tanpa Hilang Traffic

Melakukan redirect 301 untuk semua permintaan http yang akan ke domain lama dengan mengedit file .htaccess di hosting domain lama, dengan menambahkan kode berikut:


1. Untuk domain yang menggunakan www
RewriteEngine On
RewriteBase /
RewriteCond %{HTTP_HOST} !domainbaru.com$ [NC]
RewriteRule ^(.*)$ http://www.domainbaru.com/$1 [L,R=301]


2. Untuk Domain yang tidak menggunakan www
RewriteEngine On
RewriteBase /
RewriteCond %{HTTP_HOST} !domainbaru.com$ [NC]
RewriteRule ^(.*)$ http://domainbaru.com/$1 [L,R=301]


Apa kode ini di atas lakukan?

Mari kita lihat contoh 1 - Redirect domainlama.com ke www.domainbaru.com. Dua baris pertama hanya mengatakan apache untuk menangani direktori saat ini dan mulai modul rewrite.

! Baris berikutnya RewriteCond% {HTTP_HOST} domainbaru.com $ menentukan bahwa aturan berikutnya hanya kebakaran ketika host http (yang berarti domain dari url tanya) tidak (- "!" Ditentukan dengan) domainbaru.com. $ Berarti bahwa tuan rumah berakhir dengan domainbaru.com - dan hasilnya adalah bahwa semua halaman dari domainbaru.com akan memicu aturan penulisan ulang berikut. Dikombinasikan dengan Inversive "!" Adalah hasil setiap host yang tidak domainbaru.com akan diarahkan ke domain ini. The [NC] menetapkan bahwa http host kasus sensitif.
Lolos dengan "." - Becaues ini adalah karakter khusus (. Biasanya, titik () berarti bahwa satu karakter yang tidak ditentukan).

Berikutnya - dan terakhir - garis menggambarkan tindakan yang harus dieksekusi: RewriteRule ^ (*.) $ Http://www.domainbaru.com/$1 [L, R = 301]. The ^ (. *) $ Adalah trik sulap kecil. Dapatkah Anda mengingat arti titik? Jika tidak - ini bisa menjadi karakter apapun (tapi hanya satu). Jadi. * Berarti bahwa Anda dapat memiliki banyak karakter, tidak hanya satu. Ini adalah apa yang kita butuhkan - karena ^ (. *) $ Ini berisi url yang diminta, tanpa domain. Bagian berikutnya http://www.domainbaru.com/$1 menjelaskan target dari aturan penulisan ulang - ini adalah kami "akhir", menggunakan nama domain, di mana $ 1 berisi isi (*.). Bagian berikutnya adalah juga penting, karena ia melakukan 301 redirect untuk kita secara otomatis: [L, R = 301]. L berarti ini adalah aturan terakhir dalam menjalankan ini - jadi setelah ini menulis ulang webserver akan kembali hasilnya. R = 301 berarti bahwa webserver mengembalikan 301 pindah secara permanen ke browser yang meminta atau mesin pencari.

Demikianlah Cara Mengganti Domain di Wordpress Tanpa Hilang Traffic, semoga bermanfaat.

Artikel TahapDemiTahap.com Lainnya :

0 komentar:

Posting Komentar

Scroll to top